Minggu, 28 Juli 2013

Teaching is Uneasy Yet Unforgettable

Jadi gini, dari hari Kamis sampe hari Sabtu kemaren, gue dan kawan-kawan ditugasin buat ngajar di suatu SD. Gue dan beberapa temen gue kebetulan diutus untuk ngajar di SDN Bekasi Jaya IX. Siapakah "beberapa temen gue" itu? Yaa, banyak. Udahlah, pokoknya tiga hari ngajar itu adalah pengalaman yang pasti sulit untuk dilupakan. Banget.

Semua bermula pada hari Rabu. Pada jam 10an, kalo gasalah, semua murid kelas 10 dan 11 disuruh untuk ngumpul di masjid. Kita dijelasin tentang beberapa hal, termasuk prosedur ngajar di SD. Beberapa jam sebelumnya, gue dan temen gue yang lain udah ngeliat pengumuman di mading lobby sekolah, dan gue mendapati bahwa gue diharuskan ngajar di SDN Bekasi Jaya IX, as what I already said in the beginning. Setelah semuanya selesai, gue dan yang lain diminta untuk nyari panitia dari SD yang bakalan gue ajar, dan setelah ketemu, kita jalan ke SD tempat kita bakalan ngajar untuk survey. Setelah sampe disana, kita dikasih jadwal baru dan prosedur ngajar yang baru, dan kita juga dikasih tau di kelas mana kita bakalan ngajar. Setelah semua itu, kita pulang untuk siap-siap materi buat hari pertama ngajar.

Kamis, hari pertama ngajar. Di hari-hari ngajar, kita diminta buat ngumpul jam 7, meskipun gue ngajarnya jam 9 sampe jam 12. Setelah ngisi daftar hadir dan briefing sekedar, kita dibolehkan mencar. Kalo gue, Agung, Akmar, Nisa, sama Vio sih ke musholla buat ngedit materi. Enggak, gue nggak ngajar bareng Agung Akmar sama Vio, gue ngajar bareng Nisa sama Dio. Tapi berhubung materi kita sama, jadi ya ngedit materinya bareng aja. Materi hari pertama adalah tentang Hal yang Membatalkan Puasa. Dari malem, gue udah merasa siap. Materi gue ada di laptop, dan enggak gue print. Sengaja enggak gue print karena gue males. DI waktu ngajar, gue langsung panik. LAPTOP GUE MATI! Gue gak bisa ngajar, gue stuck. Partner gue gaada yang apal sama materinya. Gue cuma baru baca sekilas. Mampus gue. Akhirnya gue browsing-browsing dulu pake hapenya Dio, dan nemu beberapa materi yang relevan sama puasa.

Rencananya gini, jam 9 sampe 10 itu tadarus. Jam 10 sampe 11 itu materi. Dan jam 11 sampe 12 itu quiz. Kita masuk kelas jam setengah 10, tapi kita tadarus cuma sampe jam 9:45. Setelah itu, materi. Berhubung laptop gue mati, gue akhirnya cuma bisa ngejelasin sampe jam 10:15. Sisanya? Tae, hoam banget. Gue Nisa sama Dio diem aja, nyari ide. Akhirnya kita sepakat buat ngasih games. Awalnya games nyambung-nyambungin kata, tapi setelah 3 puteran, murid-muridnya pada bosen. Akhrinya, kita ganti jadi games semacem Eat Bulaga gitu. Untungnya keseruan itu bertahan sampe jam 11:15. Jadi setelah games itu, kita adain quiz semacem cerdas cermat gitu, sampe jam 12. Setelah itu, kita beres-beres dan pulang. Hari pertama, bisa dikatakan sukses!

Jumat, hari kedua. Di hari ini, kita yang ngajar siang cuma ngajar sampe jam 11, karena ada Sholat Jumat. Jadi rencananya adalah, jam 9 sampe setengah 10 itu tadarus. Jam setengah 10 sampe jam setengah 11 itu materi, dan jam setengah 11 sampe jam 11 itu games. Materi di hari kedua ini adalah Kisah Nabi dan Rasul. Ini sih gampang, gue udah minjem buku Kisah 25 Nabi dan Rasul milik adek gue. Di awal, kita nanyain para murid tentang nama 25 nabi dan rasul. Setelah itu, mereka kita bacain kisah nabi satu-satu, mulai dari Nabi Adam. Tanpa terasa, udah hampir lewat jam setengah 11, jadi ya langsung aja kita mulai games-nya. Kita milih buat main hangman, dan sepertinya permainan ini sukses bikin kelas jadi rame dan seru. Jam 11, kita beres-beres. Yak, hari kedua sukses!

Sabtu, hari ketiga. Hari terakhir, dan kita diminta buat ngajar cuma sampe jam setengah 11. Hari ini gaada materi, cuma hafalan surat pendek. Jadi anak-anak itu kita suruh buat nulis 3 surat dari Juz 30 dan hafalan ke depan. Tapi ada 1 murid yang nggak mau, namanya Hafidz. Katanya, tulisan dia jelek. DIa lebih milih hafalan aja, meskipun harus 5 surat juga dia mau. Wah, jarang nih ada murid kayak gini kan, hafalan dia juga lancar, wah hebat nih anak! Setelah semua itu selesai, kita foto-foto deh!

Nah, di akhir ngajar, kita dipanggil buat dikasih sesuatu. Ternyata kita dikasih uang transport! Wah, makasih banget! Kita juga diundang buat dateng bukber jam 4 sore. Gak enaklah kalo gak dateng, jadi ya gue harus skip fitness dulu. Kita foto-foto, ngucapin good bye, dan lain-lain sama anak asuhan kita. Pokoknya ini bener-bener penutupan deh. Gak bakal gue lupain semua ini.

Selama ngajar, ada beberapa anak yang paling gue inget. Yang pertama, namanya Vhiny. Di hari pertama, pas gue tanya "Ada yang tau nama saya nggak?", dan dia jawab "Kak Andaru ya? Kakaknya Galuh ya?". Wanjir gue kaget, ini anak tau adek gue. Gataunya dia temennya adek gue, pantes aja mukanya familiar. Trus ada juga anak cowok namanya Rifaldi, dia ini dari hari pertama nanyain Twitternya Dio terus. Di hari kedua, si Dio nanyain anak-anak sekelas "Kok pada nanyain twitter sih? Emangnya pada punya twitter?", dan tau gak anak-anak itu jawab apa? Merekaa pada jawab "PUNYAAA!". Serius, gue dan yang lain kaget. Gile, anak kelas 6 pada punya twitter. Namun, gue inget adek gue. Adek gue kan kelas 6, dan dia punya twitter, jadi gue anggep wajar aja lah.

Ini dia si Rifaldi. Bocah paling ngocol yang ada di kelas.

Anak-anak 6B. Thanks for those three days, guys!

Sekali lagi, gue harus bilang ini adalah pengalaman yang nggak terlupakan. Makasih buat semua anak-anak 6B dan semua panitia dan guru-guru SDN Bekasi Jaya IX!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Yes. Any comments are acceptable. Except ads. No ads. NO FUCKIN ADS.