Rabu, 19 Juni 2013

BATS Trip to Puncak. (Psst, We Lied About Going to Garut. But.., Whatever)

Senin-Selasa, 17-18 Juni 2013, adalah salahsatu hari yang bakalan paling diinget sama anak-anak BATS! Kenapa? Karena kemaren kita pergi ke PUNCAK!! Kronologisnya sedikit rumit, tapi gue bakal ceritain sedetail mungkin dari Point of View gue.

Senin pagi, jam 7.30, gue berangkat ke tempat anak-anak bakalan ngumpul, yaitu di bunderan Summarecon. Bunderan yang ada Piramid Kebalik-nya. Pokoknya gitu deh. Mereka katanya mau berangkat jam 9 pagi. Awalnya, sekitar jam 7an, di rumah gue ujan. Bukan di rumah gue doang sih, tapi sewilayah gue. Setelah agak reda, gue dianter bokap ke Summarecon. Waktu berlalu, jam sudah menunjukkan pukul 8.30 (kurang lebih), hujan deres banget. Gue neduh di Pos Polisi, dan gue gak ketemu anak BATS samasekali. Mereka pada bilang masih OTW. Lalu tiba-tiba Suko datang. Setelah Suko dateng, bokap gue cabut ke kantor. Gue sama suko akhirnya memilih neduh di Musholla Pos Polisi. Jam 9 pagi udah lewat, belom pada dateng. Setelah beberapa menit, ada 3 mobil mendarat di trotoar depan pos polisi. Bukan, itu bukan mobil yang bakal nganter kita ke Puncak. Itu, salahsatunya, adalah mobil Deby. Sisanya? Gatau. Gue sama Suko balik lagi ke Musholla. Pas si Suko melongok keluar lagi, ternyata rame. Hampir semua anak ada di trotoar. WHAT KIND OF SORCERY IS THIS?! Yaudahlah kita keluar nyamperin mereka. Lalu mobil kita dateng. Setelah semua diturunkan dan dinaikkan, gue naik ke mobil gue. Gue naik mobil ketiga, bareng sama Suko, Deby, Uli, Amel, Medina, Yolanda, sama Sarah. Lalu kita langsung cabut deh ke Puncak. Cihuy!

Di perjalanan, things went wrong. Hape gue berulah. Setiap muter musik, selalu ke-shuffle sendiri. Pissed off, gue matiin dah itu hape. Dan gue menikmati perjalanan. Setelah beberapa lama, kita singgah buat makan, nama tempatnya Saung Sobat. Lumayan banyak absurdness disana. Dan disanalah gue memulai dokumentasi gue mengenai jalan-jalan ini pake Handycam gue. Mancay. Setelah makan, kita cabut lagi, jalan ke Puncak. Tambah mancay!

Sesampainya disana, kita jalan straight to our villa. And, boy, villa kita KEREN BANGET! Luas, kamarnya 4, ada balkon (bukan palkon) yang menampilkan pemandangan langsung ke sungai dan pegunungan. Sekali lagi, gue harus bilang MANCAY! Setelah beres-beres, gue mulai mem-video-kan semuanya. Well, HAMPIR semuanya. Mulai dari musyawarah, dan testimoni, dan lain-lain. Setelah itu, kita syuting Sindikat Teroris Part 2!! Semua adegan dilakukan dengan persiapan seadanya, spontan, dan dengan cara kita sendiri. Tapi setelah adegan berantem dan HSC jatoh (spoiler), batere handycam gue abis. Yaudah gue charge dulu. Dan sembari menunggu, KITA SWIMMING-SWIMMING KELAY DULU! Tapi... air kamar mandi mati. Gue takut gabisa bilasan, soalnya air kolam renang itu kotor. Airnya ijo-ijo seksi gitu. Tapi, setelah dapet kabar bahwa si Dhea udah nelpon petugasnya, gue ganti baju deh buat berenang. But then I realized, gue gabawa celana pendek. Mau berenang gabisa. Lalu gue dapet ide gila, gue kan bawa celana sarung panjang, trus gue gulung, trus gue berenang deh! Setelah itu, gue inget kalo gue liat peraturan kolam renang yang tidak memperkenankan menggunakan celana panjang di kolam renang. But, FUCK THE RULES! Peraturan dibuat untuk dilanggar, bukan begitu?

Fuck the Rules, right?
Sebenernya, awalnya gue ngerasa peraturan itu aneh. Gue sempet mikir (iya, gue bisa mikir), siapa orang bego yang mau pake celana panjang di kolam renang? Tapi ternyata gue salah. GUELAH orang bego yang pake celana panjang di kolam renang. Ehehehe -_-

Setelah berenang, kita mandi. Gue sama Ganes sama Apis sama beberapa orang lainnya mandi bareng di kamarnya Ganes. Dan itu gila banget. Airnya dingin as fuck! Untungnya gue selamat dari Gay Orgy itu. Kalo enggak, bahaya. Setelah mandi, kita rapi-rapi. Si Dhea menunjukkan tanda-tanda aktifitas tidak wajar. Bengong mulu di balkon, dengerin lagu lewat earphone, trus mandangin kekosongan. Jadi serem. Ah, sudahlah.

Setelah semua itu, kita jalan-jalan ke Puncak Pass. Gokil bro, gokil banget dinginnya! Pemandangannya bagus juga, keren! Di perjalanan menuju Puncak Pass dari parkiran, kita harus jalan. Dan jalannya gelap banget. Si Deby, Qantas, dan Ganes, mereka kan punya pengetahuan tentang hal-hal "itu", dan mereka ngerasa banyak hal aneh disana. Terutama Deby. Dia bilang, ada yang ngikutin kita pas kita jalan. Pokoknya serem deh. Si Apis teriak-teriak kaga danta, dan sebagainya. Men, itu serem men! Apis teriak, itu tuh.., serem banget! Setelah nyampe puncak, kita seru-seruan. Foto-foto, dan lain-lain. Sesudahnya, kita turun (iyalah, masa nginep?). Di perjalanan turun, gue dan beberapa lainnya nyium bau menyan. Ah, ignore lah. Beberapa langkah kedepan, kita liat si Dhea batuk-batuk sampe mau muntah gitu. Setelah ditenangin, kita jalan lagi ke parkiran. Di sana Dhea keliatan lemes banget. Lalu kita lanjut pulang, berhubung sudah malem. Dan juga, karena kita mau BAKAR-BAKAR VILLA! Eh, BAKAR-BAKAR DI VILLA! YAY! CAPSLOCK! HORE!

Di villa, kita siap-siap bakar-bakar. Bakaran, areng, jagung, ikan, siap semua! Beberapa berusaha nyalain areng, beberapa bumbuin ikan, beberapa ngupasin jagung, dan gue? Haha, gue tiduran di sofa. Ngantuk. Tapi gue pengen banget bakar-bakaran. Tapi.., gue males. Tapi setelah gue dipanggil-panggilin terus, akhirnya gue bantuin deh bawa jagung ke pinggir kolam renang buat bakar-bakaran. And, LET THE BAKAR-BAKARAN BEGIN! Seru deh bakar-bakarannya. Selain itu, gue sama Nafilla juga nemu kucing hamil yang doyan banget jagung. Kalo kata gue sama Nafilla sih, itu jagung nutrisi untuk anaknya si kucing. Setelah beberapa jagung dan ikan, ortunya Dhea dateng karena khawatir sama keadaan Dhea, yang mirip-mirip orang kesurupan. Selain itu, mereka juga bawa NASI GORENG! Yahud bro, yahud! Setelah semua itu, gue makan kacang sama Apis. Setelah ratusan kacang yang gue makan, akhirnya gue ke villa. Siap-siap bobok-bobok ganteng. TAPI SEMUA BANTAL YANG ADA DI KAMAR UDAH DIAMBIL BUAT TIDUR DI RUANG TAMU! Yaudah gue balik ke tempat bakar-bakar, yang udah sepi. Eh, gue malah disuruh ikut beresin. Fuck. Dan ketika gue balik ke villa, after beberes, ternyata spot gue di sofa udah diambil alih sama Kintan! And bocah itu tidurnya udah kayak anak kucing, meringkuk gimana gitu. Akhirnya, gue sama Neja sama yang lain berinisiatif buat ngangkatin kasur-kasur, nyabutin seprai dan selimut buat ditaro di ruang tengah. Dan kemudian kita tidur berjamaah di depan TV, disaat yang lain lagi taruhan bola. Mancay.

Next day, gue terbangun dalam keadaan aneh. Semuanya terasa aneh. Eh, ternyata gue tidur nindihin hape, makanya terasa aneh. Setelah bangun, gue nungguin sarapan yang tak kunjung datang. Dhea udah balik seperti semula, dan dia udah mintain tolong tukang sapu buat nyariin sarapan, which are nasi uduk and nasi bungkus. Setelah dateng, yang makan duluan adalah gue sama Qantas. Lalu yang lain menyusul. Lalu Ganes ikutan makan, tapi dia gak kebagian nasi uduk, jadinya dia harus makan nasi bungkus biasa. Dia protes karena katanya nasi bungkusnya gaada rasanya, jadi dia campur sama nasi goreng semalem. Eh, dia malah bilang nasinya jadi kebanyakan. Akhirnya gue bantuin dia makan, dengan alasan kasian. Padahal sih gue emang masih laper, tapi nggak enak aja kalo nambah nasi. Hehe :D

Setelah makan, kita jalan. Enggak sih, nggak langsung. Kita mandi dulu. Tapi, MATI LISTRIK! AIR GAK NGALIR! Jadinya rebutan deh mandinya. Untungnya, gue mandi tepat setelah Qantas, dan waktu itu belom ada rebutan air. Hahai, selamet. Setelah itu, baru deh pada mandi. Mandi bareng. Aduh, Gay Orgy lagi. Dan si Qantas sempet ngerekam si Apis lagi telanjang gapake kolor. Anjir ngakak sumpah. Lalu abis itu airnya abis, jadinya beberapa anak seperti HSC dan Suko gak mandi. Idih.

Nah, baru deh abis itu kita berangkat ke Curug 7. Setelah sampe, kita jalan dulu ke pintu masuk, trus ke tempat Curug 7nya. Puas foto-foto di Curug 7, sebagian anak termasuk gue penasaran sama Curug 5 yang tempatnya rada atas lagi. Dan itu harus melewati undakan berbahaya yang tidak terlalu berbahaya. Gue nyeker, dan kaki gue rasanya sakit bener. Namun setelah sampe atas, semua rasa lelah terbuyarkan! BAGUS BANGET BROO!! Gue dan yang lain foto-foto tepat di depan air terjun, dan jaket sama kacamata gue basah. Anjir. Puas foto-foto di Curug 5, gue langsung ngerasa males turun. Kita harus ngelewatin jalan yang sama dengan jalan kita naik. Berlumpur, berbatu-batu, licin, kelay. Tapi yaudah, gak bakal ada helikopter yang jemput kan, jadinya ya gue turun deh. Ada satu tempat di jalan itu yang isinya lumpur semua. Licin. Dan tau gak? GUE KEPELESET! Dan gue kepeleset di pinggir jalanan itu, which is curam banget. Gak ada yang megangin gue, HSC ketawa, yaudah gue mencengkram tanah basah itu sebisanya. Untung gue gak jatoh. Kalo jatoh, mungkin gue bisa nyampe parkiran lebih cepet lagi. Iya, parkiran rumah sakit. Nyampe bawah, baju gue, celana gue, jaket gue, kacamata gue, semuanya kotor. Yaudah deh, di parkiran gue langsung ganti baju. Untungnya masih ada baju dan celana bersih. Pokoknya di Curug 5 ini, kelay bin mancay!

Curug 7. Kelay gak sih gue?

Curug 5. After all that hardwork. Hahai.

Lalu kita lanjut deh ke Gunung Mas, tapi disana kita cuma sebentar. Gaada foto-foto, gaada naik kuda, gue dan Neja cuma makan Soto Mie. Lalu kita jalan lagi. Disini banyak perseteruan, terutama Qantas dan Nafilla. Pada laper katanya, jadinya kita cabut dari Gunung Mas dan jalan ke KFC terdekat. Setelah makan Soto Mie, gue makan KFC. Kenyang banget. Trus kita jalan deh, rencananya ke Cimory. Mobil gue ditinggal sama mobil lainnya. Dan karena buru-buru, akhirnya di tengah jalan bagasi mobil rombongan gue KEBUKA! TASNYA JATOH SEMUA! Untungnya tas gue enggak. Padahal waktu itu kita lagi nyanyi-nyanyi di mobil. Jadi nggak mood nyanyi deh. Huh. Tapi setelah beberapa menit, kita battle audio message Line sama rombongan lain. Kocak deh. Trus kita juga sempet debat masalah Cimory mana yang mau kita datengin. Akhirnya kita sepakat bakal datengin Cimory Riverside. Gue disana cuma belanja susu coklat satu sama choco riceball di Chocomory. Gue emang itung-itungan banget kalo masalah ginian. Gue cuma dikasih 100rebu soalnya.

After all that journey, kita pulang ke Bekasi. Sembari mendengar The Dandees di radio Prambors yang absurd. Dan berhubung bokap gue gabisa jemput, akhirnya gue turun di depan BCP dan naik ojek sampe rumah. Udah deh, selesailah perjalanan BATS di Puncak.

Segitu dulu deh post ini. Kalo gue inget sesuatu tentang perjalanan kemaren, bakal gue tambahin. Sorry juga karena gue gabisa ngepost foto-fotonya disini. Berat boss. See ya~

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Yes. Any comments are acceptable. Except ads. No ads. NO FUCKIN ADS.