Senin, 11 Maret 2013

Nyasar, Again -_-

kemaren, ada berita duka yang menyelubungi anak2 SMA 1 Bekasi. salahsatu guru kita, Bu Winarsih, udah ninggalin kita untuk selamanya. jujur gue kaget pas denger berita bahwa Bu Winarsih udah nggak ada. well, karena beliau adalah salahsatu guru yang ngajar gue juga, mapel ekonomi, dan kelas gue baru diajar beliau cuma beberapa minggu. hari ini, sekolah pulang cepet. nggak ada sorakan, nggak ada yang senyam-senyum, karena pulang cepet kali ini ada alasannya, ngelayat Bu Win sekaligus sholat jenazah. awalnya, satu sekolah pada konvoi ke daerah yg gue lupa namanya, karena daerah itu diluar daerah kekuasaan gue *ceilah*. nah, setelah sampai mesjid, kita bareng2 sholat dzuhur dulu, abis itu dilanjutin sama sholat jenazahnya. seusai sholat, jenazah Bu Win dibawa pake ambulance ke makamnya. disinilah keadaan menjadi runyam

gue, sejak dari sekolah, boncengin si Ujang. nah, ketika keluar dari mesjid, kita jalan cepet2 ngiringin ambulansnya. tapi masalahnya, sepanjang jalan si ujang itu BACOT BANGET. gue gak bisa konsen samasekali ke jalanan, sampe2 akhirnya kita ketinggalan. disini nih udah panik karena gaada anak SMA 1 lagi. tapi untungnya, di samping gue lewat seseorang naik motor pake jaket OXYGEN. "nah, ini anak kelas XI nih!", gue udah mikir gitu. akhirnya gue ikutin ajadeh itu orang. gue asal ikutin aja, galiat jalan samasekali. gue baru nyadar pas udah sampe Summarecon. "Lah, ini kok nyampe Summarecon sih?" gue nanya dalem hati. sampe2 akhirnya kita nyampe jalan Agus Salim, dan jalan ke arah sekolah. di momen ini, si ujang baru nyadar dan nanya gue. gue bilang gatau kenapa gue bisa nyampe sini. kita niatnya pengen ikutin orang itu tadi, tapi ternyata orang itu udah ilang. yaudah, kita muter2 sendiri.

asumsi gue, setelah ngeliat arah orang berjaket OXYGEN tadi, adalah : Bu Win dimakamin di Pereng. WTF?! gue juga bingung kenapa ada pemikiran kayak gini. jelas2 rumah Bu Win jauh banget dari Pereng. tapi yasudah, akhirnya kita muter2 Duren Jaya. lewat Pereng, sepi. hingga akhirnya kita muter sampe depan komplek perumahan gue. gue bingung mau kemana lagi, akhirnya gue sama ujang ke sekolah, yang ternyata RAME. katanya sih dikunci... katanya loh ya, katanya.

gue luntang-lantung di sekolah, di kantin, nyari temen gue. tapi gaada. mungkin karena gue gapunya temen kali ya... okesip. nah, untungnya di kantin ada beberapa orang yg gue kenal. setelah gue tanyain, ternyata mereka emang ada yang gaikut sholat jenazah, ada juga yg gaikut makamin. dasar kalian siswa bejat! *eh*. nah, jam setengah 3, akhirnya gue pulang. gue gatau lagi harus ngapain di sekolah, karena mabes CYCOM dikunci.

setelah semua ini, gue tersadar. mungkin gue adalah seorang BAGGINS. loh? apa hubungannya? iya, jadi gini, setiap gue pergi kemana2, gue pasti nyasar dan akhirnya malah berpetualang, seperti Bilbo Baggins. entah ke BSC, ke rumah Dhea, bahkan sampe makamin Bu Win pun gue nyasar. gue nggak nyesel baca The Hobbit dan LOTR, karena disitu kita diajarin untuk nggak takut mencoba hal2 baru dan jangan takut untuk pergi menjelajah sesuatu yg baru. sekian aja post kali ini, karena hari ini gaada hal lain yg bisa diceritain. see ya.., fellas~

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Yes. Any comments are acceptable. Except ads. No ads. NO FUCKIN ADS.